Indonesia
This article was added by the user . TheWorldNews is not responsible for the content of the platform.

Pembelaan TikTok Usai Diancam Bakal Ditutup, Sebut Terima Keluhan dari Penjual Lokal di TikTok Shop

Ilustrasi TikTok Shop

FAJAR.CO.ID, JAKARTA-- Pihak Tiktok buka suara terkait ancaman penutupan dan adanya aturan yang akan berdampak pada layanan Tiktok Shop.

Juru bicara TikTok Indonesia menjelaskan pihaknya menerima banyak keluhan dari penjual lokal. Mereka meminta kejelasan terkait peraturan tersebut.

"Sejak diumumkan, kami menerima banyak keluhan dari penjual lokal yang meminta kejelasan terhadap peraturan yang baru. Perlu kami tegaskan kembali bahwa social commerce lahir sebagai solusi bagi masalah nyata yang dihadapi UMKM untuk membantu mereka berkolaborasi dengan kreator lokal guna meningkatkan traffic ke toko online mereka," jelas juru bicara TikTok melalui keterangannya.

Pihak platform akan menghormati hukum dan aturan yang ada Indonesia. Namun, juga meminta pemerintah bisa mempertimbangkan kembali dampak pada jutaan penjual lokal dan kreator affiliate yang menggunakan Tiktok Shop.

"Namun, kami juga berharap pemerintah mempertimbangkan dampak terhadap penghidupan enam juta penjual lokal dan hampir tujuh juta kreator affiliate yang menggunakan TikTok Shop," lanjut juru bicara TikTok.

Sebelumnya, pemerintah akhirnya secara tegas melarang social commerce seperti TikTok Shop, Facebook, hingga Instagram untuk melakukan transaksi jual beli.

Social commerce hanya diperbolehkan untuk mempromosikan produk dan tidak diperbolehkan melakukan transaksi langsung dalam aplikasi.

Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan usai mengikuti rapat terbatas bersama Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Istana Negara, Jakarta, Senin (25/9), menjelaskan social commerce hanya boleh memfasilitasi, promosi barang atau jasa, tidak boleh transaksi langsung atau bayar langsung. Sifatnya hanya boleh promosi.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di: